Bismillah..

Menulis bagi saya adalah pelampiasan, dari penat kata-kata yang berdesakan memenuhi kepala..
Kata-kata yang terkadang tak ada yang ingin mendengar..

Kata-kata yang semoga saja memiliki makna.. :)

Thursday, January 20, 2011

Kisah Nyata Tentang Polygamy (silahkan ambil ibrah dibaliknya)


Kisah ini adalah sebuah kisah nyata yang diceritakan oleh seorang akhwat. Sengaja diceritakan dengan gaya penulisan orang pertama agar lebih mudah dipahami. mohon maaf jika tampak seperti fiksi, tapi cerita yang saya tuliskan sudah di approved oleh pelaku dalam kisah ini. Saya tunggu saran dan kritik teman-teman. insya Allah semoga bisa lebih baik ke depannya.
-Tiara Alkatiri- 20/01/2010 05:11am

♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥

Aku, seorang akhwat periang (setidaknya, begitulah yang tampak dari luar), berusia 22tahun. Hidupku penuh dengan kesedihan, sejak kecil sampai tumbuh besar jarang ku kecap bahagia. Tapi ku kelabui dunia dengan sosok ku yang ceria dan penuh canda. Seringkali teman-temanku bertanya, "ya ukhty, bagaimana caranya supaya tidak pernah sedih seperti anti?", hanya senyum yg bisa ku beri untuk menjawab pertanyaan yang sesungguhnya pun ingin ku tanyakan pada mereka yang hidupnya bahagia tanpa cela. Tapi sudahlah, tak kan ku ceritakan kisah sedih masa kecilku, ku hanya akan mengisahkan pencarianku akan bahagia.

2tahun lalu, tepatnya saat usiaku 20tahun, aku mulai berfikir untuk melepas kesendirian, ku utarakan niatku pada seorang akhwat senior yang memang sudah beberapa kali menawariku untuk"ta'aruf" dengan beberapa ikhwan yang semuanya ku tolak karena berbagai alasan. Sampai ku mengenalnya, lewat sebuah situs pertemanan. Dia, Ubaid (bukan nama sebenarnya), seorang mahasiswa di sebuah perguruan tinggi di timur tengah. Sosoknya yang begitu dewasa, santun, lagi berilmu. Segala yang ku cari ada padanya. Sayangnya, dia sudah beristri dan memiliki seorang anak. Ku tepis hasratku untuk mengenalnya lebih jauh.

Hari demi hari, entah kenapa aku semakin kagum padanya. Walau belum pernah bertatap muka, tapi diskusi kami lewat "chat", kedalaman ilmunya, keindahan susunan kata2nya, sungguh meninggalkan kesan yang begitu dalam di hatiku. Aku mulai jatuh hati padanya. Ubaid, pria beristri itu!

Ternyata rasa-ku tak bertepuk sebelah tangan. Hari selanjutnya ia menelponku, dan Ia menanyakan pandanganku tentang polygamy. Tentu aku menjawab bahwa polygamy adalah sunnah. Sunnah yang di benci kebanyakan orang. Oleh sebab itu, aku kagum pada mereka yang bisa menjalankannya. Pada akhwat2 tangguh yang mampu mengalahkan egoisme dan "hati"nya untuk berbagi orang yang paling di cintainya. Bukankah tak akan sempurna iman seseorang sampai Ia mampu memberikan pada saudaranya apa yang dia inginkan untuk dirinya sendiri? Blah blah blah, panjang lebar penjelasanku saat itu. Ubaid mendengarkan, lalu berkata : "‎‎​ما شاء الله, seandainya semua istri berfikiran seperti anti". "Maukah anti menjadi permaisuri ke-2 di istana ku?"
Semburat jingga langit sore itu menjadi saksi bahagiaku mendengar permintaannya. Tapi syukurlah logika-ku masih berjalan. Ku katakan padanya "bagaimana mungkin antum meminta ana menjadi istri antum sedangkan bagaimana rupa ana-pun antum belum tau? Juga bagaimana nanti respon keluarga ana dan keluarga antum, mungkinkah mereka akan menerima?" Dia hanya diam. Lalu ku tanya "Apakah istri antum mengetahui, antum ingin berta'addud?" Dia menjawab "Tidak, tapi pemahamannya sudah baik, insya Allah istri ana akan menerima". Tersenyum aku mendengarnya. Lalu kami sudahi percakapan sore itu.


♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥

"Lebih baik kamu ga usah nikah selamanya daripada jadi istri ke-2!"Teriak ibuku, saat ku tanyakan pendapatnya tentang polygamy. Padahal aku belum menanyakan bagaimana pendapatnya jika akulah perempuan yang dipolygamy itu.

Ku utarakan keberatan ibuku kepada Ubaid. Ibuku memang sering melihat contoh polygamy orang-orang tidak berilmu yang hanya mengedepankan nafsu. Itu sebabnya beliau begitu menentangnya. Walau berpuluh kali ku katakan pada ibuku bahwa polygamy yang di dasari ilmu dan ketakwaan pada Allah tentu akan berbeda cerita.

Ubaid memintaku untuk terus mendakwahi ibuku sampai beliau mau menerima syariat ta'addud. Diapun melakukan hal yang sama pada istrinya. Meyakinkannya untuk rela berbagi denganku.

Pelan namun pasti, ibuku akhirnya luluh. Beliau tidak lagi mencaci pelaku polygamy, apalagi setelah ku terangkan tentang hukum menolak syari'at atau mengingkari ayat AlQuran. Begitulah ibuku, menentang di awal, kamudian luluh setelah hujjah di tegakan. ‎​الحمد لله . Semoga beliau selalu dalam lindungan dan rahmat-NYA.

Kusampaikan kabar gembira itu pada ubaid lewat sebuah pesan singkat. Dibalasnya dengan "alhamdulillaah, insya Allah liburan musim panas ini, ana akan menikahi anti". Senang hatiku tak terkira.

4bulan masa penantian terasa begitu lamaaaa.. Tertatih menjaga hati.. Karena memang cara ta'aruf kami tidak sepenuhnya benar.. Kami sering berkomunikasi lewat chat, telpon, dan sms.. Astaghfirullaah..


♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥

Hari yang dinanti pun tiba. Ubaid pulang ke Indonesia. Sendiri. Tidak dengan anak istrinya. Pertemuan pertama, semua masih terasa sempurna. Begitupun saat dia meminangku pada kedua orangtuaku. Sosoknya yang "charming" membuat orangtuaku seolah lupa dengan statusnya yang sudah menikah dan memiliki seorang anak. Hingga diakhir pertemuan itu seorang kerabat mengingatkan. Karena ubaid meyakinkan bahwa pernikahan kami atas izin dan restu istri pertamanya, orang tuaku akhirnya menyerahkan segala keputusan kepadaku. Tentu saja aku menerimanya. Dengan hati berbunga!
Ikhwan nan lucu, cerdas, berilmu dan tampan itu, akan menjadi suamiku! Gadis mana yang tak bahagia dipinang pria sepertinya?

setelah tanggal disepakati, Ubaid pamit untuk pulang ke kampung halaman dan menjemput orangtuanya. Dia akan kembali lagi bulan depan karena banyak jadwal mengisi kajian di kampung halamannya selama liburan musim panas.

Pada tanggal yang disepakati, ubaid datang ke rumah. Tapi tidak dengan orang tuanya. Karena ternyata orang tuanya tidak merestui rencana pernikahan kami. Orangtua ku pun tidak akan merestui jika pernikahan ini tidak mendapat restu dari keluarga ubaid. Buyar sudah rencana kami untuk menikah. Karena ubaid tidak juga mendapat restu orang tuanya sampai masa liburannya berakhir. Dia kembali ke timur tengah untuk melanjutkan study, dan tentu saja untuk kembali pada istri dan anaknya. Cemburu kah aku? Ah.. Aku bahkan tak berhak sedikitpun untuk cemburu!

Aku hanya bisa menangis dan menangis. Ingin melupakannya saja, tapi rasa untuknya sudah terhujam sedemikian dalam. Astaghfirullaah. Ampuni aku ya Allaah.


♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥

Ubaid memintaku untuk menunggu. Dia berjanji akan menikahiku musim panas tahun depan. Aku yang dungu pun menunggu!! Setahun berlalu, beberapa proposal taaruf sudah ku tolak dengan alasan "sudah ada calon". Intensitas komunikasiku dengan ubaid sudah jauh berkurang. Selain karena kesibukannya menghadapi ujian, juga demi menjaga hubungan kami agar tidak melewati batas.

Hingga tiba masa yang ku nantikan. Liburan musim panas tahun berikutnya! Ubaid pulang ke indonesia dengan istri dan 2 anaknya! Ya, DUA anaknya. ternyata istrinya baru saja melahirkan anak kedua mereka.

Ku nantikan janjinya. Pekan pertama, kedua, dan ketiga. Saatnya Ubaid datang dan menikahiku! Tapi tak ada kabar darinya! Ku telpon seorang akhwat temanku yang juga adalah tetangganya. temanku mengabarkan, ubaid sedang menjaga istrinya di Rumah Sakit! Ternyata pekan lalu, istrinya mencoba bunuh diri dan mengancam akan membunuh bayinya setelah mengetahui rencana pernikahan kami! Allahul musta'an

Saat itu juga ku mantapkan niatku untuk mengakhiri semuanya. Walau sedikit terlambat! Ternyata Ubaid tidak pernah menyatakan niatnya menikahiku kepada istrinya, dia berencana melakukannya diam-diam. Dan dia juga tidak pernah memberitahuku bahwa istrinya mengidap depresi berat.

Singkat kata, aku menyiakan 1,5 tahun usiaku untuk menunggu seseorang yang tak layak kutunggu!


♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥ ♡ ♥

Hikmah apa yang bisa kita ambil dari kisah fulanah diatas?
Poligamy memang adalah sunnah yang sangat mulia. Apalagi sunnah yang 1 ini seringkali di anak tirikan bahkan oleh umat muslim sendiri. Jadi tak perlu lagi di ragukan atau di perdebatkan tentang hukum dan keutamaannya.
Justru yang patut kita soroti adalah adab "calon" pelaku poligamy.
Betapa sering kita jumpai kisah seperti diatas walau mungkin tidak sedramatis itu? Betapa banyak wanita-wanita yang harus "patah hati" karena merasa di permainkan oleh "calon pelaku poligamy"? Setelah menabung harap, ternyata si ikhwan hanya "coba-coba". Ternyata ia belum benar-benar siap dan belum "menyiapkan" keluarganya.

So, bapak-bapak, kl mau nikah lagi yang wise ya. Jangan grusa grusu cari akhwat dulu kalau belum benar2 siap dan sanggup bersikap "jantan" menghadapi semua rintangan :D.

Walaupun izin dan restu istri/keluarga tidak wajib ada, tapi setidaknya akan mengurangi banyak hal tidak menyenangkan di kemudian hari. Kalaupun mau lanjut tanpa izin dan restu keluarga, silahkan saja, asal mampu menanggung segala resiko dan akibatnya. Jangan malah lari ditengah jalan, sementara ada akhwat yang menangis karena terlalu awal menabung harap.

Untuk saudari-saudari ku tercinta diluar sana, jangan gampang "main hati".. Buang jauh2 rasa cinta dan sejenisnya sampai akad sudah terucap.. selain menghindarkan diri dari dosa juga menghindarkan diri dari sakit hati insya Allah.. :D

Warm Regards,
Tiara

12 comments:

Naharudin said...

Kasihan yah akhwatnya.. Laki2 mmg tdk pernah berfikir akan menyakiti hati wanita dan merasa tdk bersalah.. Hati istrinya, hati sang calon dan hati2 yg lain.. Jaman telah berubah memang, poligami yg sunnah itu, hari ini telah menjadi borok aib! Tinggal bagaimana sang pelaku mensikapi dan bisa memahamkan orang2 disekitarnya dan itu tdk mudah..

honest2all_santy said...

Innalillaahi wa inna ilayhi raaji'uun..

Fikri Abul Hasan said...

Belanja Buku-Buku Terjemahan Para Ulama http://madrasahjihad.wordpress.com/belanja-buku semoga bermanfaat

Anonymous said...

akulah pemeran ubaid,,,dan hatiku hancur..walaupun juga membuat hancur banyak orang...love U forever, with or without U

Anonymous said...

@naharudin : nah ini juga kesalahan begitu ngelihat sebuah kesalahan di lempar semua ke jenisnya...yang salah memang si ubaid di sana tapi bukan berarti semua laki2 begitu... kalo kita modelnya gini -moga aj sekarang tidak-,,,lama2 islam kita ikut cela juga -wal'iyadzubillah-.... Sebaliknya saya mendapati kebanyakan wanita -kecuali yang dirahmati Allah- tidak bisa berpikir rasional... tetapi emosional terlebih dahulu...

Anonymous said...

sekarang ini banyak laki-laki yg sudah merasa sholeh dan memahami islam kemudian berselancar di dunia maya dg tujuan dakwah....tapi salah jalan....seharusnya seorang yg paham betul ttg islam tidak akan chating, sms an atau sejenisnya dg wanita yg bukan muhrimnya dg alasan apapun, kalaupun itu diperlukan harus sepengetahuan istrinya agar tidak terjerumus ke hal-hal yg negatif.... niat Ubaid dlm kisah ini jelas bukan untuk melaksanakan sunnah rosul tapi ini nafsu berkedok ajaran islam..syetan selalu menggoda manusia dari segala arah,merasa ingin melaksanakan sunnah rosul untuk berpoligami tapi akhirnya merugikan orang lain. Istrinya terjerumus ke perbuatan dosa untuk bunuh diri gara-gara ulah dia yg akhirnya rumah tangganya jadi tidak harmonis lagi, dan dia pun menorehkan luka di hati calon istri kedua dan keluarganya. Begitupun bagi para akhwat harus bisa menjaga diri jangan mau CHAT, SMS, atau berhubungan lewat apapun dg alasan apapun dg pria beristri tanpa sepengetahuan istrinya demi menjaga kesucian diri dan tidak mengganggu rumah tangga orang.
semoga kisah ini menjadi ibroh bagi kita semua...

Anonymous said...

Want to tell you..
Mmm..

After

Tiara said...

terima kasih atas komentar teman-teman semua. smg dapat mengambil ibrah dari kisah tsb.
Barakallahu fiikum

QiQi said...

caranya udah salah di awal siy
resiko ditanggung penumpang donk

Susanti said...

kok sunnah sih? poligami itu bukannya mubah ya? Rasulullah SAW lebih lama monogami (kira2 25 tahun) dg Siti Khadijah RA yg janda dan 15 tahun lebih tua, SubhanAllah...

Susanti said...

kok sunnah sih? poligami itu bukannya mubah ya? Rasulullah SAW lebih lama monogami (kira2 25 tahun) dg Siti Khadijah RA yg janda dan 15 tahun lebih tua, SubhanAllah...

Anonymous said...

Walopun sunnah aqu ttp ngga mau di poligami apa'pun alasannya banyaj sunnah2 yg lain yg bisa kita tiru